Wednesday, October 18, 2017

5 Jenis Framework PHP Terpopuler

jenis,php,framework,php framework,framework php,codeigniter,laravel,cakephp,zend framework,symfony
Jika anda seorang pengembang di suatu instansi yang mengeluti bidang web development , pastinya anda menggunakan PHP untuk membuat website yang kompleks . Namun siapa sangka project yang anda kerjakan sebelumnya memakan banyak waktu dan tidak tertata rapih bentuk kode nya . Walaupun adapun senior atau junior yang sudah rapih dalam menuliskan kodenya dalam paparan project web development .

PHP di kenal sebagai bahasa pemrograman server-side yang terpopuler hingga kini , Namun seiring berkembangnya zaman bahasa pemrograman PHP ini para developer membuat sebuah konsep MVC (Model View Controller) yang di pergunakan dalam PHP Framework . Framework PHP disusun lebih rapih dan terstruktur , dan keunggulan lainnya framework php dikembangkan banyak komunitas sehingga hasilnya lebih baik daripada mengerjakan project sendirian .


Sebelum membahas framework php yang populer , kita pahami terlebih dahulu bagaimana konsep OOP dan MVC . Object-oriented programming (OOP) adalah model bahasa pemrograman yang diatur di sekitar objek daripada "tindakan" dan data daripada logika. Secara historis, sebuah program telah dipandang sebagai prosedur logis yang mengambil data masukan, memprosesnya, dan menghasilkan data output.

Dan seperti apa itu konsep Model View Controller (MVC) ? Pada dasarnya konsep ini di buat atas dasar memudahkan para developer untuk membuat sebuah project dengan fokus . MVC merupakan kepanjangan dari Model View Controller  , yang memisahkan berbagai macam logika dan layout sehingga tugas dapat terfokus dalam satu titik dan bisa berbagi tugas dengan programmer lainnya .

5 Jenis PHP Framework Terpopuler

grafik,jenis,php,framework,php framework,framework php,codeigniter,laravel,cakephp,zend framework,symfony,populer

Mari kita mulai mengenal jenis-jenis PHP Framework yang populer dan sering di gunakan untuk membangun suatu aplikasi website . Berdasarkan gambar grafik google trend di atas menjelaskan urutan-urutan hasil pencarian trend selama 5 tahun pada mesin pencari .

Laravel

jenis,php,framework,php framework,framework php,codeigniter,laravel,cakephp,zend framework,symfony,populer

Laravel adalah platform PHP yang relatif baru saat itu, diperkenalkan pada tahun 2011 dan based on Symfony 2. Pendiri membangunnya untuk mengatasi beberapa masalah dengan platform CodeIgniter yang populer - yaitu kurangnya dukungan built-in untuk otentikasi / otorisasi pengguna.

Sejak saat itu, Laravel telah dengan cepat menjadi salah satu framework PHP yang paling populer bagi pengembang web. Fleksibel, terukur, dan mudah digunakan, Laravel menamai dirinya sebagai "The PHP Framework for Web Artisans" - dan kami cenderung setuju, mengingat rangkaian fitur yang kuat dan fleksibel.

Mari kita lihat beberapa fitur terbaik Laravel.
  • Built-in Database Query Builder - Laravel menyertakan built-in database query builder, yang membuatnya mudah untuk membuat dan menjalankan query database, dan bekerja dengan lancar pada semua sistem database yang didukung: mySQL, PostgreSQL, SQLite, dan SQL Server.
  • Dukungan Unit-Testing - Tidak seperti beberapa framework yang bersaing, Laravel hadir dengan dukungan unit-testing terintegrasi, yang memungkinkan Anda menguji setiap fitur secara terpisah dan menghilangkan kesalahan dan bug.
  • "Artisan" Command-Line Interface - Konsol komando Artisan adalah salah satu fitur paling kuat dari Laravel. Dengan daftar besar perintah yang tersedia, kemampuan untuk membuat perintah kustom, dan pilihan untuk berinteraksi dengan keseluruhan aplikasi Laravel Anda dengan hanya menggunakan command line, Artisan - menurut pendapat kami - salah satu konsol baris perintah PHP terbaik yang tersedia.
  • "Lumen" Micro-Framework - Untuk pengembangan PHP berdampak rendah, Laravel menawarkan mikro framework Lumen. Dengan kecepatan lebih dari 1.900 permintaan per detik, Micro framework ini menyediakan sejumlah besar fitur Laravel sambil mempertahankan kecepatan yang cepat.
  • Kompatibilitas REST API - Laravel memiliki kompatibilitas REST dan kompatibilitas API yang tidak sinkron, menjadikannya pilihan yang fantastis untuk pengembangan aplikasi web multiplatform lanjutan yang menggunakan REST API.
  • Dokumentasi Komprehensif - Dengan gudang dokumentasi resmi dan komunitas pengembang Laravel yang hebat, mudah untuk mendapatkan pemahaman mendalam tentang framework Laravel.
  • Penyebaran yang Mudah dengan "Envoyer" - Enveloy Laravel adalah alat penyebaran PHP sekali klik, nol-downtime yang telah dirancang untuk menjalankan aplikasi Laravel. Dengan mengelola penyebaran, mengkloning folder yang sesuai, dan menginstalasi kode repositori Laravel secara mulus, Envoyer memungkinkan pengembang untuk menyebarkan kode yang diperbarui - dengan benar-benar zero downtime.
  • "Spark" Scaffolding - Ingin menggunakan Laravel untuk pengembangan aplikasi yang cepat (RAD)? Laravel Spark menyediakan sistem perancah yang kuat dengan aplikasi prebuilt untuk otentikasi, penyetelan ulang kata sandi, autentikasi dua faktor, faktur, penagihan langganan, dan banyak lagi.
Untuk alasan ini dan banyak lagi, Laravel adalah salah satu framework PHP teratas yang tersedia pada tahun 2017.

Codeigniter

jenis,php,framework,php framework,framework php,codeigniter,laravel,cakephp,zend framework,symfony,populer

CodeIgniter adalah salah satu framework PHP tertua yang tersedia. Terfokus pada RAD, CodeIgniter dirilis pada tahun 2006 dan tetap populer di kalangan pengembang. Dan pada saat ini CodeIgniter sudah tersedia versi 3.1.6 yang lumayan banyak memperbaiki bug-bug nya .

Mari kita lihat beberapa fitur dan manfaat utamanya.
  • Dukungan MVC - CodeIgniter dikembangkan dengan arsitektur model-view-controller, sehingga menjadi pilihan populer untuk proyek pengembangan web yang memerlukan GUI khusus.
  • Small Footprint - Ukuran unduh CodeIgniter di bawah 2mb, dan desainnya yang ringan memberikan kecepatan maksimum dengan dampak kinerja minimum.
  • Keamanan yang Kuat - CodeIgniter memiliki keamanan bawaan yang melindungi dari serangan XSS dan CSRF yang umum, memberikan platform PHP yang aman bagi pengembang.
  • Great Performance - Speed ​​selalu menjadi fokus pada framework PHP open-source ini. Kode yang disederhanakan dan organisasi file sederhana mempermudah pembuatan halaman web yang cepat dan responsif.
  • Komunitas Aktif - CodeIgniter memiliki forum aktif, komunitas IRC, dan komunitas GitHub, di mana pertanyaan umum dapat dijawab dan para pengembang dapat terhubung untuk mendiskusikan proyek mereka.
Sementara CodeIgniter tidak membanggakan berbagai manfaat bagi pengembang, ini yang terbaik untuk proyek kecil. Meskipun CodeIgniter dapat meningkatkan kebutuhan tingkat perusahaan, namun kekurangan alat built-in dapat membuatnya agak sulit digunakan untuk proyek yang lebih besar.

Symfony

jenis,php,framework,php framework,framework php,codeigniter,laravel,cakephp,zend framework,symfony,populer

Symfony ini adalah framework PHP full-stack yang beberapa orang gambarkan sebagai framework MVC atau framework yang dipisahkan. Komponen Symfony 2 adalah perpustakaan PHP yang dapat digunakan kembali yang dapat diperlakukan sebagai stand-alones - keduanya dapat dikonfigurasi, diuji, dan aman.

Versi Symfony pertama diterbitkan sebagai perangkat lunak bebas pada tanggal 18 Oktober 2005, di bawah lisensi MIT. Seperti framework php lainnya, tujuan utama Symfony 2 adalah mempercepat pembuatan dan pemeliharaan aplikasi web dengan mengganti tugas pengkodean berulang. Tujuan utamanya adalah untuk membantu pengembang membangun aplikasi enterprise yang kuat.

Dalam hal penggunaan dunia nyata, situs Vogue Paris dibangun di atas framework. Symfony juga mengumpulkan data tentang proyek yang menggunakannya, serta situs-situs lain yang memanfaatkan framework ini.

Oke, tapi mengapa Anda harus mempertimbangkan untuk bekerja dengan Symfony 2 ?
  • Dokumentasi Hebat - Kapan pun ada masalah, ada solusi dalam dokumentasi Symfony 2.
  • Sangat Customizable - Buat sendiri! Di sisi lain, jika Anda ingin menggunakan Symfony 2 tanpa strukturnya, Laravel akan menjadi pilihan yang tepat.
  • Satu Ton Komponen - Dengan lebih dari 30 komponen yang dapat dipilih, pengembang memiliki kebebasan untuk bereksperimen dan bekerja di lingkungan RAD.
  • Integrasi Mudah - API Symfony 2 memungkinkan integrasi dengan aplikasi pihak ketiga, dan bisa digunakan dengan framework front-end yang populer.
Sementara Laravel mungkin merupakan framework PHP yang paling populer, Symfony 2 dianggap sebagai basis setidaknya beberapa di antaranya (termasuk Laravel).

CakePHP

jenis,php,framework,php framework,framework php,codeigniter,laravel,cakephp,zend framework,symfony,populer

CakePHP adalah framework php lain yang lebih tua, yang dikembangkan pada tahun 2005 ketika Ruby on Rails memerintah web. Tapi jangan biarkan usia membodohi Anda - itu terus seiring perkembangan zaman.

Saat ini, CakePHP berfokus pada penyediaan alat RAD yang hebat, menggunakan konsep MVC yang berorientasi objek, dan desain ringan yang mencakup fitur perancah yang kuat.

Mari kita lihat lebih dalam set fitur ini.
  • Code Generation / Scaffolding Features - Semua kerangka kerja PHP berfokus pada pengembangan aplikasi yang cepat dalam beberapa kapasitas, namun CakePHP menyertakan fitur pembuatan dan perataan kode tingkat lanjut yang dapat mempercepat laju pengembangan web kustom secara dramatis.
  • Built-In PHP MVC Frameworks - Dengan framework seperti keamanan, validasi data, caching, otentikasi, dan lebih banyak lagi yang ada dalam konsep MVC CakePHP, pengembangannya cepat dan mudah.
  • Gratis dan Open Source - CakePHP berada di bawah lisensi MIT, membuatnya gratis dan open source, bahkan untuk proyek pengembangan komersial.
  • Konfigurasi Otomatis - Tidak seperti beberapa kerangka kerja lainnya, CakePHP memerlukan sedikit penyesuaian atau konfigurasi dari pengembang. Sebagian besar pengaturan dan fitur diotodeteksi dan dikonfigurasikan sebelumnya - cukup sesuaikan pengaturan database, dan Anda siap untuk mulai mengembangkannya!
  • Skalabilitas untuk Setiap Proyek - CakePHP memiliki komunitas aktif, dokumentasi yang kuat, dan dukungan profesional. Ini menjadikannya pilihan tepat untuk proyek yang memerlukan skalabilitas tinggi karena ada banyak sumber daya yang dapat membantu skala proyek Anda secara horizontal dan vertikal.
Secara keseluruhan, CakePHP adalah kerangka kerja yang sangat bagus dan merupakan tempat yang tepat untuk memulai bagi pengguna yang membutuhkan kerangka kerja fleksibel dan fleksibel untuk RAD.

Namun, fitur set masih kurang dibandingkan dengan Laravel's. Jadi, ini adalah pilihan yang tepat untuk proyek yang lebih kecil, kami masih memilih Laravel untuk solusi web wide enterprise yang lebih luas.

Zend Framework

jenis,php,framework,php framework,framework php,codeigniter,laravel,cakephp,zend framework,symfony,populer

Zend Framework diciptakan dengan fokus pada kinerja, usabilitas, dan kesederhanaan - membuatnya populer di kalangan pengembang yang berfokus pada RAD.

Rilis terbaru adalah Zend Framework 3, yang mendukung PHP 7. Zend digunakan oleh beberapa perusahaan besar, termasuk BBC, Offers.com, dan AutoTrack. Manfaatnya meliputi:
  • Desain Berorientasi Objek Penuh - Zend menyediakan pengguna dengan desain berorientasi objek (OO) sepenuhnya. Hal ini memudahkan untuk memperluas fungsionalitas dan membuat fitur khusus yang dapat digunakan dalam proyek yang berbeda.
  • Alat Validasi yang Luas - Validasi data dari formulir bisa menjadi mimpi buruk bagi beberapa kerangka kerja PHP, namun Zend dilengkapi dengan alat validasi data yang kuat sehingga memudahkan untuk bekerja dengan formulir dan menolak data yang tidak valid.
  • Komponen Individu - Zend memungkinkan Anda untuk menggunakan setiap komponen MVC secara terpisah. Ini berarti Anda dapat memuat komponen kerangka individual sesuai kebutuhan Anda - dan Anda tidak akan pernah terjebak dengan fitur yang tidak Anda butuhkan.
  • Mudah Integrasi dengan Perpustakaan Lain - Zend mempermudah download dan menggunakan pustaka pihak ketiga dari kerangka kerja PHP lainnya, seperti Symfony. Hal ini membuatnya dapat disesuaikan dan dapat diperluas - meskipun dapat meningkatkan kompleksitas.
  • Kode Kode QC - Zend Framework yang tinggi memiliki pedoman masyarakat yang ketat untuk kontributor. Kode yang diunggah harus melewati standar QC, sesuai dengan standar pengkodean yang ketat, dan didokumentasikan secara menyeluruh.
Fleksibilitas Zend memang mahal harganya. Karena memiliki begitu banyak fitur, ia memiliki tapak yang besar - hampir 28 MB - dan ini tidak user-friendly, sehingga sulit bagi pengembang baru untuk memanfaatkan perangkat yang hebat ini.

Semua jenis php framework yang saya paparkan di atas merupakan salah satu dari yang terbaik dan mempunyai kelebihannya masing-masing . Dan sebenarnya masih ada banyak Framework PHP yang belum di sebutkan alias tidak populer namun tetap powerfull dan masih bisa bersaing dengan framework php pada penjelasan di atas .
  • Yii 2 Framework
  • FuelPHP
  • PhalconPHP
  • Slim Framework
  • PHPixie
Dengan demikian anda dapat memilih framework php apa sih yang cocok dengan kenyamanan anda , Anda dapat menyesuaikan dengan membaca dokumentasi pada framework tersebut .

Tuesday, April 11, 2017

Pengertian CSS Serta Penerapan Dasarnya

pengertian,pengenalan,fungsi,penerapan,dasar,css,cascading style sheet,styling html,layout html,tampilan
Cascading Style Sheet atau biasa di sebut CSS merupakan bahasa pemrograman yang berisi sebuah komponen-komponen intruksi untuk membuat website lebih terstruktur dan seragam . CSS dapat merancang suatu desain web lebih tertata rapih , Hanya dengan mengendalikan suatu huruf , warna , ukuran , posisi , jarak ataupun yang lainnya kita dapat meletakkan element-element ke posisi yang kita mau .

Asal usul CSS di dapat dari fakta bahwa setiap deklarasi gaya (style) yang berbeda dapat diposisikan secara berurutan , CSS adalah suatu teknologi internet yang sudah di rekomendasikan oleh World Wide Web Consortium (W3C) . Dan kini Cascading Style Sheet alias CSS sudah menjadi standardnisasi internet untuk memberikan intruksi pada browser .

CSS mempunyai 2 sifat yakni eksternal dan internal , Eksternal CSS merupakan suatu kode css yang di letakan di tempat terpisah dan kemudian di panggil pada setiap dokumen menggunakan link style sheet . Sedangkan Internal CSS merupakan suatu kode css yang di letakkan secara bersamaan dengan dokumen , Jadi kita harus memasangkan panjang kode css di setiap dokumen .


Biasa CSS di gunakan untuk merancang tampilan pada halaman HTML ataupun xHTML , Bahkan saat ini CSS bisa di gunakan di segala jenis dokumen XML , SVG , XUL serta sampai Android pun banyak menggunakan CSS untuk kepentingan tampilannya .

Apa itu CSS ?


Ini merupakan bahasa desain web atau bisa di sebut style sheet language yang dimana CSS dapat mengontrol format tampilan di sebuah halaman website dan di tulis menggunakan penanda (markup language) .

CSS muncul untuk mampu membedakan konten utama dengan tampilan suatu dokumen serta layout , warna ataupun huruf . Pemisah ini mampu memajukan daya akses terhadap konten pada web , Dan juga memiliki fleksibilitas yang lebih bahkan dapat mengontrol dalam spesifikasi dari sebuah karakteristik di sebuah tampilan website .

Penerapan Dasar CSS Pada Dokumentasi HTML


Dalam menerapkan styling pada sebuah dokumen format HTML pun tidak sulit , Jika kita mampu memilih komponen yang tepat untuk di susun agar layoutnya pun bagus dan enak di pandang . CSS juga mempunyai kategori tersendiri , kategori tersebut di bagi menjadi dua yakni Selector dan Class . Untuk penerapannya biasanya Selector di gunakan langung ke suatu komponen , sedangkan class biasa di gunakan untuk komponen div tag pada HTML .

Contoh Penerapan Internal CSS


Contoh Penerapan Eksternal CSS

Mungkin anda pun bertanya bagaimana sih contoh penerapan selector dan class dalam CSS , Mari kita simak contoh Penerapan Selector dan Class dalam CSS pada HTML .

Contoh Selector :
<style type="text/css">
p {
     color: green;
}
#sealgeek {
      color: white;
}
</style>
<h1 id="sealgeek"> Header Tag Menggunakan Selector CSS </h1>
<p> Paragraf pertama dengan warna hijau menggunakan Selector CSS </p>

Contoh Class :
<style type="text/css">
.paragraf {
     color: green;
}
.sealgeek {
      color: white;
}
</style>
<h1 class="sealgeek"> Header Tag Menggunakan Selector CSS </h1>
<p class="paragraf"> Paragraf pertama dengan warna hijau menggunakan Selector CSS </p>

Di atas anda dapat membedakan apa itu Selector dan CSS dalam CSS , Maka dari itu sekarang anda dapat membuat sebuah desain web secara efektif . Dengan adanya CSS ini kita dapat membuat sebuah website lebih singkat , Karena kita tidak perlu melakukan styling di setiap komponen dokumen pada HTML .

Monday, April 10, 2017

Pengenalan Bahasa Pemrogaman HTML Untuk Pemula

pengenalan,pengertian,belajar,html,hypertext markup language,pemula,fleksibel markup,programmer,pemrograman
HTML adalah sebuah bahasa markup yang biasanya di gunakan untuk membuat halaman website statik , Dan bahasa pemrograman HTML juga merupakan bahasa pemrograman yang fleksibel . Bahasa ini dapat di sisipkan atau di gabungkan dengan bahasa pemrograman lainnya , Contohnya bahasa pemrograman PHP yang biasanya menggunakan HTML sebagai struktur halaman yang di tampilkan .

HTML sendiri merupakan singkatan kata dari Hypertext Markup Language , Yang artinya bahasa ini di apit dengan serangkaian markup tags . Dan bahasa ini juga biasanya mempunyai pasangan dalam tag HTML , Walaupun begitu akan tetapi bahasa pemrograman markup ini tidak case sensitive seperti bahasa pemrograman lainnya .

Maka dari itu HTML ini di kenal dengan Dokumen HTML , yang artinya mendeksripsikan suatu halaman website pada browser anda . Namun pada awalnya sebelum adanya HTML ini ada yang lebih dahulu muncul di dunia penerbitan dan percetakan yakni SGML alias Standard Generalized Markup Language . Kini bahasa markup HTML merupakan standar internet yang dapat di artikan dan di kendalikan oleh World Wide Web Consortium .

Struktur Dasar HTML


Struktur Dasar HTML Tag

Dapat di nyatakan bahwa tag HTML berupa dokumen , Dan pada tag Head kita dapat membuat sebuah judul dokumentasi serta tag body merupakan isi dari dokumentasi yang kita buat .


Adapun tag HTML lainnya yang dapat kita gunakan untuk membuat dokumen lebih terstruktur , Berikut beberapa tag html yang dapat mendukung anda dalam membuat sebuah dokumen .

Beberapa tag HTML yang biasanya di gunakan untuk dokumentasi


Tag HTML Penggunaan Keterangan
<h1> <h1>Judul</h1> H1 - H6 ini biasanya di gunakan untuk pemberian judul yang bercetak tebal
<b> <b>Huruf Cetak Tebal<b> Tag ini biasanya di gunakan untuk memberikan efek cetak tebal pada huruf
<i> <i>Huruf Cetak Miring<i> Tag ini biasanya di gunakan untuk memberikan efek cetak miring pada huruf
<img> <img src="gambar.jpg" title="ini contoh gambar" /> Tag ini biasanya di gunakan untuk menampilkan sebuah gambar pada halaman
<table> <table><tr><td>Ini Contoh Teks Tabel<td><tr><table> Tag ini biasanya di gunakan untuk membuat sebuah tabel pada halaman
<button> <button>Tombol<button> Tag ini biasanya di gunakan untuk membuat sebuah tombol pada halaman
<a> <a href="tujuan.html">Contoh Teks Hyperlink<a> Tag ini biasanya di gunakan untuk membuat pengalamatan sebuah halaman (hyperlink) pada teks
<ol> <ol> ... <ol> Tag ini biasanya di gunakan untuk membuat sebuah list item dengan tanda nomor
<ul> <ul> ... <ul> Tag ini biasanya di gunakan untuk membuat sebuah list item dengan tanda simbol
<li> <li> Contoh Teks List item <li> Tag ini biasanya di gunakan untuk membuat sebuah list item berdasarkan <ul> ataupun <ol>

Sebenarnya masih banyak tag HTML lainnya yang belum di jelaskan pada tabel di atas , tetapi anda bisa mempelajarinya secara lengkap pada website W3schools . Semoga ilmu ini bermanfaat dan berguna untuk anda , Sekian Terima Kasih !

Sunday, April 9, 2017

Pengenalan Bahasa Pemrogaman PHP

pengertian,pengenalan,fungsi,bahasa pemrograman,programmer,php,hypertext preprocessor,if else,html
PHP merupakan singkatan dari kata Hypertext Preprocessor , bahasa pemrograman berbasis web yang memiliki kemampuan mengolah dan memproses data secara dinamis . Bahasa pemrograman PHP hanya dapat berjalan di server saja (server-side) dan menghasilkan tampilan tertentu pada web browser client berbentuk bahasa pemrograman HTML biasa .

Dengan kata lain PHP adalah sebuah bahasa pemrograman yang memiliki bahasa multi fungsi , kita dapat membuat suatu website yang dinamis tanpa harus takut untuk terlihat orang lain pemrograman asli yang sudah kita bangun .

Ide munculnya bahasa pemrograman ini awalnya dari Rasmus Lerdorf , seorang programmer kanada yang berasal dari lulusan University of Waterloo mendirikan bahasa pemrograman PHP pada tahun 1994 . Dan pada saat bahasa pemrograman PHP merupakan singkatan kata Personal Home Page , yang artinya awalnya bahasa pemrograman ini di gunakan untuk membuat sebuah website pribadi saja .

Semakin pesatnya perkembangan jaman di era teknologi ini , bahasa pemrograman PHP kini telah berevolusi menjadi bahasa pemrograman web yang powerfull dan dapat membuat website yang dinamis seperti Joomla , Wordpress , dan masih banyak lainnya .

Kini bahasa pemrograman PHP sedang populer sekali di kalangan programmer dunia untuk membuat website yang dinamis , bahkan sekarang bahasa pemrograman ini sudah ada framework alias kerangka kerja yang di kontribusikan oleh programmer dunia . Jadi anda tidak perlu lagi repot untuk membangun dari kosong , anda hanya perlu mengimplentasikan sebuah library yang sudah tersusun rapih .

Membuat Static Page dengan PHP Framework Codeigniter


Berikut contoh pengimplementasian sebuah library php framework codeigniter untuk membuat halaman statik .

Implementasi Codeigniter Static Page

Pengimpletasian di atas bahwa pada halaman home hanya akan menampilkan teks "Selamat datang di Seal Geek" .

Penerapan if else pada PHP


Dan saya juga akan mempraktekan apa yang sudah saya katakan bahwa kita tidak perlu takut untuk di colong coding php yang sudah kita buat . Karena Apa ? Bahwa PHP tidak akan berfungsi bila tidak ada server yang menjalankan fungsi tersebut dan yang di hasilkan pun bukan teks php akan tetapi bahasa pemograman html .

Perintah Dasar PHP - if else

Bahasa Pemrograman ini pun tidak hanya bisa if else saja , tetapi masih banyak juga fungsi-fungsi mungkin akan lebih mempersingkat ataupun mengurangi waktu coding , seperti while , for (perulangan) , dan masih banyak lainnya .

Selain itu PHP juga bisa digunakan untuk membuat sistem login menggunakan database , dengan mengimplementasian session ataupun cookie yang akan tersimpan di database anda . Terima Kasih !